Monday, February 22, 2016

XPDC Malam Gunung Datuk


Tokwan,Garfu,Gibran khalil,Fitri

          19 februari 2016, sekitar jam 1240 malam terjalin  perikatan empat bersaudara ‘fellowship of the ring’ dalam XPDC  malam menawan puncak Gunung Datuk di Rembau Negeri Sembilan . Merujuk sumber Wikipedia, Gunung Datuk berketinggian 885 meter (2,900 kaki) pada aras laut . Pada awalnya terjalin 5 perikatan  tetapi seorang telah menarik diri setelah kecundang dalam pertarungan hebat dengan Uruk-Hai di lembah Mordor. Beliau tepaksa menarik diri menjadikan jumlahnya tinggal  empat, Namun begitu beliau akan kembali menjadi ‘Gandaf the white’ dalam XPDC menawan Gunung chabang pada 27 & 28 ini. Besar harapan kami , beliau akan menghentakkan tongkat saktinya untuk menjadikan Gunung Chabang landai bagi memudahkan insan seperti kami menawanya kelak.


          Sebenarnya idea tercetus kerana perlukan latihan untuk menghadapi XPDC Gunung chabang yang di gembar gemburkan agak ‘mencanak” dari awal hingga ke puncak . Peserta yang akan menyertai XPDC Gunung  chabang nanti hanya saya,tokwan dan jojo (menarik diri atas faktor kesihatan). Tetapi Bertuah garfu sudi menjadi pemandu arah dan fitri sanggup menjadi ‘sweeper'.Jadi tinggallah kami berempat meredah kepekatan malam Gunung Datuk . Menjadikan kata kata garfu sebagai pedomam dalam menjayakan XPDC ini ‘tempoh perjalanan adalah sekitar 3 jam sekiranya berjalan.Tetapi kalau duduk diam tanpa berbuat apa –apa  tempoh 3 jam tidak mampu di capai’. Begitu juga dengan kehidupan. Sekiranya sesuatu matlamat itu tidak di usahakan , ia hanyalah tinggal angan -angan tanpa memperoleh kejayaan.

Rehat sebentar



          Kami bergerak santai dan sesekali berehat sehingga sampai ke pondok tumbang pada jam 0130 pagi. Dalam kelompok ini tokwan seorang persara di usia 60an  menjadi sumber inspirasi kami kerana masih sihat dan berupaya  memikul beg mengharung batuan kepuncak Gunung Datuk.15 Minit lagi sebelum sampai kepuncak fitri dengan sukarela membantu membawa beg tokwan setelah melihat tokwan semakin lelah kerana sudah lama tidak membuat latihan.
Angin malam yang menderu


          Kami sampai di tanah rata di bawah hamparan batu besar yang merupakan Puncak Gunung datuk sekitar jam 0330 pagi.Kami di sambut dengan deruran angin gunung yang kuat dan kesejukan yang mengigit sehingga ke tulang hitam . Tokwan dan garfu membawa kelengkapan penuh seperti baju sejuk dan alas tidur membantu mereka tidur lena pada malam itu. Memandang mudah pada cuaca di Gunung datuk menyebabkan aku dan fitri mengigil kesejukan sepanjang malam hingga ke pagi.Selimut yang dibawa dan kain pelikat yang menyelimuti fitri belum mampu melindungi kesejukan angin gunung yang agak mencengkam. Bertabahlah kami sehingga hari pagi. Sebelum tidur garfu menyediakan Nescafe panas untuk kami menghilangkan kesejukan . Tapi air itu pun menjadi sejuk kerana cuaca yang agak ekstrem di puncak. Seperti kata uncle Zainul  ‘never underestimate the power of nature” menjadi pedoman di masa akan datang .


Mengigil kesejukan 
berteman bintang-bintang di langit



          Walaupun matahari sudah mengintai di celah awan , kesejukan masih terasa. Angin kencang membawa rasa sejuk yang mengigit masih belum hilang.Selain kami beberapa pendaki lagi dari malam lagi semakin memenuhi tapak lapang itu. Sehingga pagi kehadiran makin bertambah meriah.Memenuhi hajat tokwan yang belum pernah sampai kepuncak , fitri menemani tokwan kepuncak gunung datuk.Pendakian tiga tangga meniti batuan hamparan besar merupakan puncak ke Gunung Datuk,Aku dan garfu hanya tunggu di bawah kerana sudah beberapa kali ke puncak gunung Datuk. Kesejukan yang melampau dan tidak cukup tidur sedikit sebanyak memberi kesan kepada kesihatan.Kepala terasa sakit dan perut mual -mual.

Tokwan ke puncak Gunung Datuk

          Sekitar jam 10 pagi, kami bergerak turun . lebih ramai peserta yang naik ke Puncak Datuk berselisih dengan kami di sepanjang perjalanan. Perjalanan turun tokwan menunjukkan kehebatanya . Laju sekali turun tidak seperti malam tadi yang nampak keletihan . Mungkin staminanya sudah kembali . Lelaki gagah ini sudah menawan banyak puncak dan banyak memberi inspirasi kepada kami,Calang calang anak muda mesti tewas di tangannya. Sambil turun garfu menyumbang gula gula berperasa masin kepada setiap pendaki yang sedikit lelah dalam usaha ke puncak. Sedikit sumbangan itu sebagai motivasi untuk sampai kepuncak. Sekitar jam 1130 tengahari kami sampai ke kaki gunung datuk dengan selamatnya . Maka terleraikan ‘fellowship of the ring’ kami berempat dalam XPDC malam ke puncak Gunung Datuk .

"Semoga berjumpa lagi dengan episode XPDC Gunung Chabang"

Perjalanan Turun

Pedoman:-


  • Kalau mendaki malam siapkan duit permit RM 5.00 untuk bayar di kaunter di kaki Gunung datuk.
  • Kalau mendaki malam sila bawa sleeping mate, sleeping beg ,baju sejuk untuk menghadapi cuaca sejuk di puncak Gunung Datuk.
Nukilan : Gibran Khalil 00099
                 22 Februari 1252 pagi
Komen / pendapat yang berbaur ugutan, hasutan, kepartian, perkauman, kelucahan serta apa-apa sahaja yang menyentuh keharmonian sesebuah negara / agama / bangsa adalah dilarang sama sekali dan pihak KOHM tidak akan teragak-agak untuk meminda / memadam mana-mana komen yang dianggap tidak sesuai untuk dipaparkan di dalam blog ini. Kebijaksanaan anda di dalam memberi komen / pendapat yang membina adalah dipohon.